Friday, July 18, 2014

Lakukan Dengan Hati, by Coach Dedy Dahlan

Hari Sabtu 12 Juli lalu, kami dari jaringan YULIAMAKI mengundang coach Dedy Dahlan untuk sharing dengan tema "Lakukan Dengan Hati". Coach D ini dikenal sebagai Passion Coach, dan buku karyanya memang "nendang" banget.

Saya ingin mengutip sedikit paragraf dibukunya:
Bagaimana Anda bekerja dan beraktivitas?
Sambil bercanda, tertawa, dan dalam antusiasme Passion?
Atau dengan perasaan bete, galau, dan bibir bawah yang manyun?

Apa pun yang Anda alami dan rasakan dalam aktivitas Anda sekarang, semua berawal dari masa lalu, pada saat Anda dulu MEMILIH bidang aktivitas, pekerjaan, atau bisnis yang sedang Anda jalani!

Jadi pertanyaannya, apa dulu Anda sudah BENAR-BENAR memilih?

Sangat banyak orang yang ada di pekerjaan dan karirnya sekarang MURNI karena 'kebetulan'. Kebetulan ada yang nawarin, kebetulan skill cocok dengan jobdes, dan kebetulan kebetulan lainnnya.

Dan, satu momen keputusan yang tampak remeh pada masa lalu itu ternyata malah menentukan sisa hidupnya selamanya.

Sebagian merasa PUAS dengan pilihannya.
Sebagian besar lainnya KECEWA dengan arah hidupnya, dan terus bermimpi bisa MENGUBAHNYA, menggantikan dengan karir lain yang lebih bisa DINIKMATINYA.

Awal semua kesuksesan adalah MENIKMATI apa yang kita LAKUKAN!





























---

Asyikkan berkumpul dengan komunitas Oriflamers jaringan Yuliamaki. Banyak teman-teman baru dan berkumpul di komunitas yang positif.
 

Gimana teman-teman, apakah sudah ENJOY dengan TUPO, REKRUT, dan BINA? Jika sudah 
menikmati 3 hal tersebut, maka bersiaplah untuk naik level terus di Success Plan Oriflame.

See u on top!

www.yuliamaki.net
http://www.daftardbcn.com/?id=yuliamaki

Tuesday, July 15, 2014

Catatan Di Usia Ke 30

Tumben lho orang pertama yang ngucapin selamat ultah itu papa, wkwkwkw...
Biasanyaaa, ingetnya kalo udah di kantor, antara jam makan siang apa mau pulang gitu, baru deh :D
Apa karna bulan puasa ya, jadi pas mau sahur ngucapinnya, hahaha...
Apa karena buka puasanya udah di rumah, jadi kalo gak ngucapin takut gak dikasih makan buat buka :)))
Terimakasih papa...
Udah nemenin hampir 10 tahun di usia 30 tahun ini (30-10=20, iya nikahnya umur 20 tahun, wkwkwkwk).

Alhamdulillah udah ngerasain kerja dari mulai lulus sekolah STM.
Dari umur 18 tahun artinya. Pindah ke hutan belantara Jakarta, ngekos, masih dikirimin uang sama ibu (ya iya gajinya 600rb-900rb, itu tahun 2002, ngga cukup walopun hidup masih sendiri).
Kerja jadi karyawan outsource di suatu perusahaan telekomunikasi ternama.
Nggak diangkat jadi pegawai tetap karna gagal tesnya:)

Trus menikah sama papa (eaaaaa :p), waktu itu sama-sama kuliah malem sepulang kerja (karena sama-sama pengen memperbaiki nasib, yang artinya nasib di kantor harus lebih baik, nggak lebih baik dong kalo ijasah S1 aja kita nggak punya).
Semester 4 diajak papa menikah, so sweet yaaaa, sweet dari hongkong, hahaha, dikasih motor sama ibu bapak karna ga punya uang buat beli motor, uang mahar pun abis buat bayar kontrakan yang pertama.

Pagi kerja, malem kuliah.
Sabtu minggu mau jalan-jalan ga ada duitnya, harus ditabung buat bayar kuliah.
Paling acara weekend, paling hits ya ke pasar hihihihi.
Jangan ngomong nonton bioskop deh, gak pernah.
Jalan-jalan keluar kota? eaaaa dalam mimpi.
Masuk mall? halah-halah, mau beli mikir dulu tadi dompet isinya berapa :))
Apalagi waktu itu langsung hamil Kintan, jadi langsung siap-siap untuk kelahirannya.
Tapi bahagia. Cieehhh :p

Trus Kintan lahir, waahhh cucu pertama buat 2 keluarga!
Waktu itu karna ibu sakit, jadi yang ke Jakarta nengokin cucu hanya bapak.
Bapak kayaknya "gimana gitu", karena rumah di Tulungagung itu halamannya luas, sedangkan di kontrakan kami itu kalo masuk pintu, udah keliatan seisi rumah hanya dengan ngelirik dari kiri ke kanan, gak usah pake nengok, wkwkwkw.
Tapiii tetep, jalaninnya dengan bahagia :)



Punya uang dikit, nekat beli rumah, dari hasil papa nabung bertahun-tahun.
Karena menyesuaikan budget, kami pindah rumahnya ke Depok. Small house that we've dreamin of. Akhirnya kebeli juga :)



Karna jauh jadi naik motor berangkat 30km, pulang 30km, udah biasa kali ya, ya karna mampunya beli rumah disitu, hihihih....
Itu masker yang dipake sama jaket sama tas ransel yang dipake motoran seminggu sekali dicuci dan rendeman debunya ampun deh :)))



Kami berangkat jam 5.30 dan sampe rumah biasanya kalo macet ya malem jam 8-9an gitu.

Sampe rumah Kintan udah tidur, yaaah, sedihhhh...
Kerja buat anak tapi jarang ketemunya... 






Ketemuannya hanya pagi aja anak diajak keliling naik motor nonton kucing dan kelinci punya tetangga.
Dulu yaa jaman masih berpikir bayar kebutuhan hidup bisa pake bulu kaki (wkwkwkwk ini kata coach Deddy Dahlan hahahaha), kalo ada yang nanya "eh Yulia sekarang jualan kue ya?" jawabnya gini "ah buat iseng aja kok, hobi ajaaa hobiii...Gak ngejer uangnya sihh... " Iya namanya juga masih pake otak kiri ya, keren yang pertama, realistis itu nomer tigapuluh lima :D Yang penting jangan keliatan kalo butuh duit :D Gengsi. Jualan itu nggak keren karena kayak "butuh duit".


Mulai deh galau...

Trus pindah kerja ke perusahaan pembuat software, karena ngejar naik gaji Rp 250.000,-
Berangkatnya nggak sepagi waktu di tempat kerja pertama, tapi pulangnya dong, hahaha...
Kadang jam 11 sampe rumah kalo harus lembur.
Kadang sabtu masuk, kadang minggu.
Mulai tertekan.
Makin jarang ketemu Kintan.
Rumah nggak keurus.
Apalagi diri sendiri.
Kuliah yang tinggal skripsi pun berantakan karna nggak bisa manage waktu dengan baik.
Saya dan papa sama-sama keluar kuliah tanpa hasil ijasah. Karena pulang kerja udah malam jadi sering gak kekejar jam kuliahnya. Tentu yang sedih ya orangtua. Kalo saya ya tetep bahagia, hehehe, ya gimana lagi, udah milihnya begitu.

Waktu kerja kantor, udah mulai nemu iklan-iklan d'BCN dan mbak Nadia Meutia, tapi dicuekin karna nggak percaya bisnis MLM (sungkem mbak Nad :D).
Pernah juga di kantor diprospek sama salah satu konsultan Oriflame, saya gak mau.
Trus lihat komunitas bakul kue online, ahh coba aaahhhhh!
Bikin kue, cobaaa... Wkwkwkw...
Lulusan STM bikin kue, hihihih, masih inget ada yang bilang "ntar salah masukin solder loh" qiqiqiq....

Ga apa-apa. Beli dikit-dikit alatnya, oven, loyang, spatula. Bikin kue. Ikutan kursus ama master-master kue :). Belajar sama bu Fatmah Bahalwan, ama teh Uceu.
Belajar bikin lalu dijual. 







Makin lama makin suka sama dunia kue, makin nemu passion disitu.
Makin galau di tempat kerja karena mau dipromosiin naik 2x (mungkin karena ga ada orang lain lagi, wkwkwkw) tapi saya merasa gak mampu jadi saya tolak 2x, lama2 gak enak sendiri dan ya udahlah ngapain 12 jam bahkan lebih sehari menghabiskan waktu di tempat yang saya tidak menikmati?
Ngabisin setengah hari dari hanya 24 jam sehari, senin sampe jumat, bahkan kadang sabtu, untuk melakukan hal yang saya nggak ada ketertarikan?
Coba bayangin masa depan disana 5 tahun lagi.
Ah sepertinya nggak disini deh tempat saya.
Finally resigned.

Kata papa waktu itu, eh kita tuh diskusinya di atas motor lho hahahaha sambil jalan pulang, keren kaaan...
Andai motor bisa ngomong mah dia capek ama curhatan hidup saya, wkwkwkw...
"Pah kalo aku resign gimana" ituuu terus bahasannya selama beberapa minggu sebelum resign beneran.
Kata papa "terserah asal udah dipikirin baik-baik. Aku sih dukung2 ajaaa mau kerja apa di rumah."

Finally sudah di rumah, membesarkan usaha kue yang bernama Maki Cakes.
Waktu itu masih 1 anaknya. Baru Kintan aja.
Dan berkembanglah si usaha kue ini alhamdulillah.
Bertemu dengan orang-orang hebat, wirausaha keren, ibu-ibu rumah tangga produktif yang maksimal dengan dapurnya dan dipasarkan online!
Ih kerennyaaa ini online2an bisa buat cari duit yaaa....

Kemana saja saya selama ini?
Dulu mau resign itu mikirnya "duh berjuta-juta orang yaaa pingin kerja di gedung bertingkat gini, pingin ngisi salah satu cubicle di kantor ini, kok aku malah mau resign".
Ternyata kalau udah dijalani, akan ketemu dengan cara pandang baru kok, nggak terjadi apa yang ditakutin...
Lebih bahagia lagi! :)

Usaha kue juga yang menempa untuk mengenali gimana macem-macem maunya customer, karena kue yang dibikin sesuai permintaan customer, detail orang per orang.
Nganterin kue ujan, panas, badai bareng papa.
Papa pernah basah kuyup waktu kita nganter kue penganten di hotel Darmawangsa, wkwkwkwkkw...
Nungguin kue sampe selesai acara, sampe baju basah kering lagi hahaha....
Banyak pengalaman dan ilmunya :)
Belajar sabar...
Belajar lempeng...
Belajar ikhlas...
Jualan kue modalnya gak hanya tepung dan telur lalu keuntungannya 50% dari harga jual.
Jualan kue itu juga butuh modal niat, salah perbaiki, gagal coba lagi.
Saya belajar, kalau mau sesuatu, nggak ada tongkat sulapnya.
If you want something, you have to work hard for it.

Jadi wirausaha itu kayak adonan donat, dibanting-banting, dibuletin, dicolok, diputer2, lalu digoreng, lama lagi gorengnya, pake api kecil, wkwkwkw...
Udah gak usah bahas ngantuk lah, capek lah, mau ngantuk apa capek kalo mesti kerja ya dikerjain.
Sekeras-kerasnya, tapi tetep sayang sama dunia kue, karena ngerjain kue bisa sama anak, nganterin kue bisa bawa anak... 
Itu kenikmatan yang mahal harganya :) Horeeee!!




Oh iya, Papa memang sengaja kasih laptop dan internet unlimited biar saya gak bosen di rumah (takutnya mecahin piring kalo bosen wkwkwkw).
Waktu ngerjain kue itu, punya penghasilan sendiri, dan dengan papa yang nabung lagi (ih papa emang gemar menabung, wkwkwkw), kami beli rumah yang lebih besar, berjarak 20 langkah dari rumah lama, hahahaha, disitu-situ aja.

Akhirnya usaha kue makin lancar alhamdulillah, papa udah jarang disuruh masuk2in kue ke box karna punya asisten 1, hehehe.
Trus bisa buka kursus bikin kue. Alhamdulillah, dulu jadi adonan donat, dan rupaya donatnya udah mateng, cantik dan dikasih meses, wkwkwk, maksudnya mulai membuahkan hasil, hasil dari belajar dari pengalaman :)

Trus di tahun ke 4 jualan kue kalo gak salah, hamil anak ke 3, Bagas, karena banyak pertimbangan, dan banyak keinginan, hehehe, pingin deh kali ini hamil agak nyantai, karna hamil Kinar dulu duh ampun kerja keras sekali karna ngejar mau beli rumah yang lebih nyaman yang ditempati sekarang.



Jadi jualan kuenya berhenti. Tapi incomenya tetep masuk dari bisnis Oriflame yang waktu itu incomenya sama dengan bisnis kue.
Oh iya gimana cerita merintis Oriflamenya? Ada di blog ini semua, kalo cerita nanti panjang lagi hihihih....

Passion bisa tumbuh di pekerjaan apa aja asal kitanya tau mau apa dengan pekerjaan ini.
Wah belajarnya ya luar biasa banyak disini.
Terutama belajar mandiri dan leadership :)
Gimana rasanya menghargai dan dihargai :)
Belajar mengelola bisnis besar yang nanti bisa diwariskan buat anak, jadi bukan bisnis main2 :)

Suka duka mah biasa sih, hehehe...
Tapi...
Punya upline hebat kayak bunda Astri.
Punya temen-temen hebat di jaringan. Ah, seneeeng!
Mau ngeluh ya apa yang dikeluhkan ya, maluuuu, punya downline direktur, dokter, division head, S2, semuanya aja fokus dan semangat, laaahh kok saya ngeluh mulu *plakkkk

Walopun mungkin sampe sekarang masih ada yang berpikir ah bisnis MLM tuh kan "gituuu".
Gitu tuh apa?
Ah yang penting saya jalanin sehingga tau sendiri, ngerasain manfaatnya.
Gak kayak dulu, yang percaya sesuatu hanya karena "katanyaaaa".
Kalau masih konsultan dulu ya nurut plek ketiplek apa nasehatnya upline.
Kalu udah jadi leader sekarang ya jaga amanah ngajarin temen-temen yang ada di jaringan supaya suksesnya bisa bareng-bareng.
Pokoknya jalanin tugas kita sesuai dengan levelnya di SARPIO, dijamin berhasil.
Upgrade terus kemampuannya, upgrade terus impiannya.

30 tahun sudah usia, dengan 12 tahun kerja, mulai dari karyawan kontrak sampai sekarang punya bisnis yang bisa digenggam sendiri bernama bisnis Oriflame, alhamdulillah...
Dulu pergi sama papa waktu belum punya anak, itupun ke pasar, wkwkwkw, sekarang setelah punya anak 3, bisa 6 bulan sekali jalan-jalan keluar negeri buat liburan dan itu gratis...
Dulu naik motor hibah dari bapak ibu, sekarang ada mobil pribadi di garasi yang gak bayar sendiri cicilannya tapi dibayarin perusahaan bernama Oriflame...
Dulu ibu rumah tangga minder, pendiem, pemalu, sekarang suka sekali berbagi cerita sama temen-temen di jaringan, ilmu apapun yang dipunya...
Dulu ke kantor yang jaraknya 30km dari rumah, sekarang kantor hanya beberapa langkah aja dari dapur, ruang TV dan kamar, karena adanya di rumah sendiri... :)
Dulu nungguin papa pulang malem banget sampenya, sekarang papa udah di rumah dan kerja bareng... :)






Untung, dulu tau diri, nggak punya apa-apa, jadi mau kerjain apapun pekerjannya semaksimal mungkin supaya dapet hasil yang terbaik.
Untung, dulu menjalani semua dengan bahagia dan menikmati aja... :)
Pokoknya tiap hari usaha aja yang terbaik, jangan menyerah kalau ada hambatan.

Semoga jadi ibu yang lebih baik lagi buat anak-anak.
Semoga jadi istri yang semakin baik juga.
Semoga bisa membahagiakan orangtua.
Selamat ulangtahun yaaa Maki, hihhihihih.... ^_^

Terimakasih teman-teman dari lubuk hati terdalam atas doa-doa baiknya yaaaa... :)
Sukses dan bahagia juga untuk teman-teman semuaaaa :)



Love, 
Yulia Riani "Maki" :) 
14 Juli 2014
Ultah ke 30

Foto-foto kue Maki Cakes: https://www.flickr.com/photos/chefwannabe/sets/  
Ingin bergabung bersama jaringan Yuliamaki:  http://www.daftardbcn.com/?id=yuliamaki

Thursday, July 3, 2014

Penyebab Belum Berhasil, Kira-Kiraaaa....

Aisshhhh Maki, baru 2.5 tahun, kayak yang udah tulisannya tau banget aja yaaa, hehehe. Kali ini mau share aja dari yang saya tau kenapa kita belum berhasil di bisnis MLM Oriflame. Saya bukan background marketing, atau pakar, ini saya ambil dari pengalaman 2.5 tahun ini menjalani sendiri bisnis MLM Oriflame. 

Coba dicek yaa, sama2 kok kita selalu ngaca juga apakah ada diantara ini yang menjadi penyebabnya yaaa...

1. TIDAK MAU SEGERA MENGAMBIL TANGGUNG JAWAB
Kadang kita lupa, ya memang kita ini downline, tapi kita juga upline, atau kalaupun belum punya downline ya kita akan segera jadi seorang upline (ga ada di bisnis jaringan yang dia bisa berhasil dan mengerjakan semuanya sendirian, pasti berhasil karena bisa membina teamnya). Saking kita ingetnya kita ini adalah downline, kita terus2an "ngempeng" sama upline. Berdiri di belakang upline. 

Kalau upline bisa melakukan sesuatu yang hebat, kita akan bilang "waahh kereeen dia hebaaatttt" and that's it tanpa mengambil pelajarannya dan tanpa mau MELAKUKAN JUGA apa yang udah dicontohkan oleh upline tsb. Upline hanya mencontohkan, gak selamanya upline akan ngelakuin hal itu buat kita. Segera tiru segera duplikasi kebisaannya. Setelah jadi murid segeralah jadi guru. 

Kita hidup juga gak selamanya jadi anak-anak terus, akan tiba saatnya jadi orangtua yang punya anak juga. 

2. APA CIRI KHAS KITA? 
Setiap orang itu unik, punya pribadi masing2, ya iyalah kan orangtuanya beda, tempat tinggalnya beda, teman2nya juga beda-beda. Saya punya downline yang pendiam tapi beliau rapiiii sekali. Ada juga downline yang ceria gedabrukan dan cara kerjanya agak berantakan, hehehehe. Semuanya unik dan semuanya potensi. Kalo kata video yang saya liat di Youtube, be yourself, kita nggak bisa jadi peniru ulung, tapi kita selalu bisa jadi versi terbaik dari diri kita sendiri. 

Yakin sama yang kita lakukan. 
Yakin dan percaya diri sama diri kita apa adanya, deh! 
Kan kata Katy Perry, baby you're a firework! :) 

3. MENYALAHKAN SISTEM dan ORANG LAIN
"Ah aku juga udah pernah ikut, gak berhasil tuh!"
"Ah aku juga di jaringannya mbak yang hebat itu yang fastest leader, tapi ya sama aja tuh!"
Akhirnya digeneralisir bahwa sistemnya tidak bagus, menipu, dll. 

Ciri khas mereka yang tidak mau bertanggung jawab, padahal ya tanggung jawab atas hidupnya sendiri. Kalau berhasil yang menikmati ya dirinya dan keluarganya, kenapa gitu yang ditunjuk2 orang lain? :) 

Kalau papa suka cerita tentang sepeda yang dipake sama atlit, sepeda yang dipake atlet kemudian menang lomba, pasti di tahun depannya sepeda itu akan jadi mahal, terkenal, semua orang berlomba-lomba membelinya. Sepeda tersebut naik pamornya! 

Apakah yang beli akan langsung bisa menang lomba spt atlet tsb? 
Akan hebat spt atlet tsb? 
Ya engga lah, lha si atlet latihan siang malam, yang beli latihan juga enggak? 

Bukan kendaraaanya, bukan alatnya, tapi BAGAIMANA menjalankannya... 

4. MALAS BELAJAR 
Berapa banyak yang suka menyalahkan upline dan bilang "tidak diajarin upline"?
Berapa banyak yang bertanya kenapa saya begini tapi etraining tidak ada, training tidak muncul, buka google dan youtube tidak pernah. 
Berapa banyak yang masih tanya TIPSnya APA?
Kita punya pertanyaan tapi kita malas mencari jawabannya. Atau, kita sudah tau jawabannya tapi kita malas melakukannya. Kita selalu menggantungkan nasib sama orang lain, padahal nasibnya siapa? nasib kita, harusnya bergantungnya ke siapa? Ke kita dong! :) 

5. SUDAH SEMUA! 
"Udah lakuin SEMUA tapi kok hasilnya belum ada?" 
Darimana kita tahu kalau kita sudah melakukan SEMUA? Apa saja itu yang kita sebut SEMUA? 
Padahal pak Vladimir yang leader nomor 1 dunia aja beliau bilang, saya suka belajar, saya belajar tiap hari supaya diri saya dan ilmu saya menjadi lebih baik lagi. 

Kata orang pinter itu juga juga butuh kaca, apa kaca itu? Kaca itu adalah mentor kita yang akan bilang kita salah atau kita benar, kita masih ada di jalur atau melenceng, kita perlu dikoreksi :) 

6. MENGANGGAP BISNIS ITU SERBA PASTI
Bisnis Oriflame ini tidak pasti. Gaji bisa turun, dan bisa naik, hohohoho jujur banget makiii :p. Jujur, saya pernah turun gaji 1x. Selain itu? Ya kalo bisa diusahakan untuk naik ya usahakan naik :) Alhamdulillah setelah itu kapok gak mau gak fokus, gaji naik terus sampai saat ini. Pernah dalam sebulan naik gaji 6 juta hehehe.

Jadi, tidak pasti. 
Kebanyakan orang maunya pasti. 
Kalo ngajak temen, pasti diterima. 
Kalau tupo, pasti naik level. 
Kalau dateng training sekali, langsung pinter. 

Bisnis tidak bisa seperti itu. Kalau ada hambatan ya kita cari tau apa yang bikin terhambat dan harus bagaimana, apa jalan keluarnya. Kebanyakan hanya diam dan bingung. Berharap bos yang menyelesaikan, padahal bosnya tidak ada, kitalah pucuk pimpinannya, kita harus bikin keputusan, menerima resiko dll. Kalau siap naik penghasilannya ya siap juga tanggung jawab bertambah seiring naiknya penghasilan :) 

Gaji pertama 128 ribu kemudian menjadi 40an juta dalam 2 tahun, saya cuma pernah alami di Oriflame. Buat saya disini tempat saya mengembangkan diri untuk jadi pribadi yang lebih baik lagi, lebih kuat, lebih kaya pengalaman, dan jadi jalan untuk saya dan keluarga merasakan hal2 luar biasa yang belum pernah kami rasakan sebelumnya :) Saya gak nemuin jalan lain selain Oriflame untuk dapetin semua di atas. Terlebih pengembangan dirinya :) 


5 tahun lagi, 10 tahun lagi, masa depan keluarga saya percayakan di Oriflame. 

Mau ini dan itu, pingin berhasil, pingin punya ini dan itu, nggak bisa datang sendiri, tapi harus dijemput, harus dikerjain dengan fokus. 

Sama-sama ngaca yuk temen2, apa yang bikin belum berhasil, saya pun juga teruss belajar... 

Semoga bermanfaat :) 

Yulia Riani
www.yuliamaki.net

Wednesday, July 2, 2014

Deodorant Activelle, Wangi Tanpa Noda Putih di Baju

Saat masih ngekost dulu selalu nitip cuci baju ke tetangga. Setelah baju yang sudah diseterika dikembalikan, aku lihat kok dibagian ketiaknya menebal. Kain baju tersebut seperti terlapisi sesuatu. Kalau bajunya putih atau berwarna cerah terlihat banget.

Usut punya usut rupanya karena kebiasanku pake deodorant. Waduhhh. Ingin bebas dari bau ketiak tapi korban kemeja. Tengsin juga kerja pakai baju yang bernoda. Padahal baju masih laik pakai.

Oriflame rupanya menjawab kegalauan tersebut. Oriflame mengeluarkan produk deodorant Activelle, perlindungan anti-perspirant yang dapat diandalkan untuk memastikan kesegaran sehari penuh, bebas dari bau ketek :D.

Deodorant ini wangiiiii, lembut, sudah teruji dermatologis, bebas alkohol, dan yang penting tidak meninggalkan noda di ketiak yang membuat baju jadi jelek.

Bye bye bau ketiak, bye bye noda putih.

Produk ini ada di halaman 62 katalog C7.
Oriflame Cosmetics

Oriflame Cosmetics



Thursday, June 26, 2014

Catatan dari #webinarFollowUp

Saya gak percaya sama orang ngomong dia gaptek, lemot, apa lah suka disebutnya.
Saya cuma percaya kalo mau belajar pasti bisa.
#webinarFollowUp


"Seorang sales yang baik adalah orang yang bisa mengedukasi orang lain untuk menciptakan solusi untuk masalahnya"
Jadi bukan hanya pokoknya jual jual, tapi juga kasih solusi kalau ada kesulitan.
#webinarFollowUp


Bisnis kita kebanyakan pakai media online seperti chatting, jadi gunakan kalimat yang jelas, jangan disingkat-singkat. Nggak ada tatap muka juga, jadi gunakan tanda baca dan icon smiley...
Jangan suka PING PING kalo nggak urgent2 banget yaaa... Ganti dengan misalnya "halo selamat pagi mbak..."
#webinarFollowUp


Ngomong "salah" aja nggak boleh ini sama bunda Lesca, bilangnya "kurang tepat"... hehehhe....
#webinarFollowUp


Pemilihan kata yang pas.
"Jangan" --> "Sebaiknya"
Jangan lewat yang kanan --> ganti jadi: Sebaiknya lewat yang kiri...
"Harus" --> "Perlu"
Kamu tuh harus belajar! --> ganti jadi: Kita tuh perlu lho belajar...
*baik bunda Lesca Boma, siap....!
#webinarFollowUp


Downline itu seperti anak, sama anak kan menyapanya tiap hari ya? Masak anak disapanya tiap tanggal 25an aja?
#webinarFollowUp


Beri apresiasi sekecil apapun usaha yang dilakukan, semua usaha adalah hebat!
#webinarFollowUp


30 second rules.
Kalau butuh waktu untuk sedih boleh, tapi 30 detik aja, abis itu harus move on lagi.
#webinarFollowUp  


---
Ini loh asyiknya belajar online bersama jaringan Yuliamaki, belajar dengan memanfaatkan webinar. Apa itu webinar? Webinar itu singkatan dari web based seminar, seminar atau presentasi online via web. Seruu kannn? 

Yuk gabung di jaringan yuliamaki, kontak kami di:
email : makidanpaki@gmail.com
FB Page : makidanpaki
BBM : 7571F860
LINE ID : dryae